Pages

Wednesday, April 28, 2010

Berkorban Sampai Terkorban...


Dah dua bulan musim hujan berlalu sehingga di mana-mana pepohon tampak menghijau. Kelihatan seekor ulat bergerak-gerak di antara dedaun menghijau yang bergoyang-goyang diterpa angin.

Ulat: Apa khabar daun hijau??

Tersentak daun hijau yang disapa secara tiba-tiba tue...lalu daun hijau menoleh ke arah suara yang datang.

Daun hijau: Ooo...kamu..ulat. Kenapa badanmu kelihatan kurus dan kecik??
Ulat          : Aku hampir tidak mendapatkan dedaun untuk makananku...bolehkah kau membantuku sahabat??
Daun hijau: Tentu..tentu. Dekatlah ke mari....
Daun hijau berfikir, "Jika aku memberikan sedikit dari tubuhku ini untuk makanan si ulat, aku akan tetap hijau. Hanya sahaja aku kelihatan berlubang-lubang. Tapi tak apa laaa.."

Perlahan-lahan ulat bergerak menuju ke daun hijau. Setelah makan dengan kenyang, ulat berterima kasih kat daun hijau yang telah merelakan bahagian tubuhnya menjadi makanan si ulat. Ketika ulat mengucapkan terima kasih kepada sahabat yang penuh nilai kasih dan pengorbanan tue, ada rasa puas dalam diri daun hijau. Sekalipun tubuhnya kini berlubang di sana-sini, namun ia bahagia dapat melakukan sesuatu buat si ulat yang lapar.

Tidak lama berselang ketika musim panas datang, daun hijau menjadi kering dan berubah warna...tidak menghijau lagi. Akhirnya ia jatuh ke tanah, disapu orang dan dibakar.

MORAL
Pengorbanan...menuntut manusia merelakan apa saja yang dicintai demi mendapatkan cinta Allah. Dalam melakukan pengorbanan, kita hendaklah sentiasa refresh niat supaya tak tersasar dari matlamat utama: Mardhotillah (keredhaan Allah)...

Daun hijau yang diceritakan, tak teragak-agak untuk dimakan sebab dia sedar, dia tak kekal dalam dunia nie buat selama-lamanya. Dia dengan rela hatinya berkorban pada saat itu jugak sebab dia tak tahu sampai bila dia boleh hidup lagi...

Sekali terdetik untuk berbuat kebaikan, jangan ditangguh-tangguh..terus laksanakan. Takut tak kesampaian buat di kemudian hari...atau mungkin Allah tarik balik nikmat berbuat kebaikan tue dan Dia tak kurniakan lagi buat kali kedua untuk kita..

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh.  janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya  daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. --Surah at-Taubah, ayat 111

Allah dah berjanji untuk memberi syurga pada orang yang berkorban di jalanNya...adakah kita masih lagi teragak-agak nak melakukannya??! Ingat!! Allah tak pernah memungkiri janji-janjiNya...

~Moga mendapat manfaat =)

p/s: Diubah suai dari artikel asal dari http://www.halaqah-online.com/v3/...

0 comments: